Pentagon No. 2 mengundurkan diri setelah empat tahun dalam pekerjaan pertahanan teratas

Wakil Menteri Pertahanan Ashton Carter, yang dikenal karena pengetahuannya yang mendalam tentang pengeluaran pertahanan AS dan industri pertahanan, mengatakan pada hari Kamis bahwa dia mengundurkan diri pada bulan Desember setelah empat tahun di pekerjaan utama Pentagon.

Menteri Pertahanan Chuck Hagel mengatakan dia “dengan enggan menerima” keputusan Carter untuk meninggalkan jabatannya.

Carter membawa ketelitian analitis baru untuk pekerjaan itu, tetapi juga membantu membuka kembali jalur komunikasi dengan industri pertahanan, kata Brett Lambert, yang bekerja erat dengan Carter sebelum pensiun pada Agustus sebagai kepala kebijakan industri Pentagon.

Tetapi warisan utama Carter adalah komitmennya yang “tak tergoyahkan, tak kenal lelah dan luar biasa” untuk memastikan bahwa pasukan AS memiliki peralatan untuk melakukan pekerjaan mereka, kata Lambert kepada Reuters.

Selama bertahun-tahun, itu berarti meneliti dan mengirim berbagai peralatan yang tidak biasa – mulai dari anjing pengendus bahan peledak hingga balon udara pengawasan dan truk tahan ranjau yang bisa mendaki jalan-jalan pegunungan di Afghanistan.

“Saya benar-benar percaya dia menyelamatkan nyawa di sana,” kata Lambert.

Tidak jelas siapa yang mungkin menggantikan Carter, meskipun beberapa nama muncul Kamis malam sebagai kemungkinan pengganti: Sekretaris Angkatan Laut Ray Mabus, mantan Sekretaris Angkatan Udara Michael Donley dan mantan kepala kebijakan Pentagon, Michele Flournoy.

Pesaing lain yang mungkin adalah Linda Hudson, seorang eksekutif industri pertahanan veteran yang telah mengumumkan rencana untuk pensiun awal tahun depan sebagai kepala eksekutif BAE Systems Inc, unit AS dari BAE Plc Inggris.

Sebagai wakil menteri pertahanan selama dua tahun terakhir, Carter membantu memastikan penyerahan yang lancar dari Menteri Pertahanan Leon Panetta kepada Hagel.

“Dia memiliki pengetahuan yang tak tertandingi dari setiap aspek perusahaan pertahanan Amerika, setelah bekerja secara langsung dan tidak langsung untuk sebelas menteri pertahanan selama karirnya yang bertingkat,” kata Hagel dalam sebuah pernyataan.

Beberapa berspekulasi bahwa Carter, yang memiliki gelar doktor dalam fisika teoritis dari Universitas Oxford, akan ditunjuk untuk memimpin Departemen Energi, tetapi pejabat pemerintahan Obama memintanya untuk tetap di Pentagon untuk memastikan kontinuitas.

Loren Thompson, seorang konsultan pertahanan yang berbasis di Virginia, mengatakan kepergian Carter merampok Pentagon dari seorang manajer berpengalaman dan juga bisa membuka pintu bagi merger di antara perusahaan pertahanan yang lebih besar.

“Carter adalah pembuat kebijakan yang mengatakan tidak ada merger antara kontraktor pertahanan tingkat atas. Larangan itu kemungkinan akan pergi bersamanya,” katanya.

Sebelum menjadi wakil menteri pertahanan, Carter adalah wakil menteri pertahanan untuk akuisisi, teknologi dan logistik, berselisih dengan program senjata yang rumit seperti program pesawat tempur F-35 Lockheed Martin Corp.

Wakil dan penggantinya dalam pekerjaan itu, Frank Kendall, juga disebut-sebut sebagai pesaing yang mungkin untuk posisi No. 2.

Mr Kendall dipandang sebagai manajer dalam yang kuat, tanpa basa-basi, dan seseorang yang disukai dan dihormati Mr Hagel.

Carter mengatakan dia telah lama merencanakan untuk mengundurkan diri pada 4 Desember tetapi menunda pengumumannya karena ketidakpastian keuangan yang dihadapi Departemen Pertahanan, yang telah dipengaruhi oleh penutupan sebagian pemerintah yang dimulai pada 1 Oktober dan pemotongan anggaran di seluruh dewan yang memaksanya untuk menempatkan pegawai sipil pada cuti yang tidak dibayar musim panas ini.

“Saya telah memutuskan bahwa situasi ini mungkin berlanjut dan saya tidak ingin ada waktu lagi berlalu sebelum memberi Anda kesempatan untuk memulai transisi yang mulus,” kata Carter dalam surat pengunduran dirinya kepada Hagel.

Hagel dan pejabat senior lainnya memberi Carter tepuk tangan meriah pada pertemuan di mana kepergiannya diumumkan.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Proudly powered by WordPress | Theme: Cute Blog by Crimson Themes.