Kemarahan di Kenya saat pria berjalan bebas setelah pemerkosaan siswi yang brutal

Warga Kenya menuntut keadilan setelah tiga pria yang dituduh secara brutal memperkosa seorang gadis sekolah dan membuang tubuhnya di jamban lubang diperintahkan untuk memotong rumput sebagai hukuman.

Serangan ganas dan kurangnya tindakan terhadap mereka yang melakukannya telah memicu kemarahan dan kemarahan yang mendalam.

Gadis berusia 16 tahun itu dilaporkan diserang, dipukuli dan kemudian diperkosa oleh enam pria ketika dia kembali dari pemakaman kakeknya di Kenya barat pada bulan Juni, sebelum geng itu membuangnya, berdarah dan tidak sadarkan diri, di selokan limbah yang dalam.

Korban mengenal beberapa penyerang, dan tiga dari mereka dibawa oleh penduduk desa ke kantor polisi setempat, kata surat kabar The Nation.

“Tiga … hanya diperintahkan untuk memotong rumput di sekitar kamp polisi dan dibebaskan tak lama setelah itu,” kata ibu gadis itu kepada surat kabar itu.

Dia sekarang terikat kursi roda dengan punggung patah, baik disebabkan oleh pemukulan atau dengan dilemparkan ke dalam lubang.

Dia juga menderita fistula – lubang antara vagina dan rektumnya – yang berarti dia mengeluarkan tinja dan urin, kata surat kabar itu.

“Keinginan saya adalah melihat keadilan dilakukan,” kata gadis itu kepada Nation. “Saya ingin penyerang saya ditangkap dan dihukum.” Surat kabar itu telah meluncurkan kampanye untuk mengumpulkan uang untuk biaya pengobatan gadis itu, diperkirakan lebih dari US $ 7.000 (S $ 8.750), sebuah keberuntungan bagi keluarga.

“Dia tidak hanya menderita kejahatan brutal yang mengubah hidupnya selamanya, dia juga ditolak keadilannya,” kata Ann Gitao-Kinyua, seorang manajer senior dari surat kabar The Nation.

Anggota parlemen telah mengutuk serangan itu dan kegagalan polisi berikutnya, memerintahkan tindakan yang harus diambil.

“Ini tercela. Semua orang yang terlibat harus dibawa ke pengadilan – pemerkosa, dan polisi yang merekamnya sebagai serangan dan memerintahkan orang-orang ini untuk memotong rumput,” kata salah satu komentar di situs surat kabar itu.

“Ini keterlaluan, Kenya jenis apa yang kita tinggali!,” kata warga Kenya lain yang marah dalam sebuah pesan yang diposting di media sosial.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Proudly powered by WordPress | Theme: Cute Blog by Crimson Themes.