Apakah boleh membakar buku penilaian PSLE?

Keluhan saya dengan murka

Oleh Fiona Chan

Setelah menjadi pengguna internet yang rajin sejak awal, saya menyadari ada tiga aturan universal yang mengatur dunia maya.
Pertama, tidak ada cara yang tepat untuk mengeja apa pun.

Kedua, hanya karena seseorang telah mengunggah 16 foto makan siang / bayi / dirinya di cermin tidak berarti orang tidak akan mengacungkan jempol ke 23 foto berikutnya dari hal yang sama dari sudut yang berbeda.

Ketiga, dan yang paling penting, setiap orang dapat – dan harus – menjadi sangat marah tentang semua yang mereka baca online, terutama jika itu tidak ada hubungannya dengan mereka.

Kucing makan burger keju? Seseorang menelepon hotline penyelamatan hewan untuk menyelamatkan hewan peliharaan yang malang dari pemiliknya yang kejam.

Seorang penyanyi muda mendorong batas-batas tarian seksi? Seseorang memanggil Madonna.

Orang tua membakar pekerjaan rumah anak-anak mereka? Hubungi polisi – atau pasang fotonya di Facebook, dengan efek serupa.

Memang, penganiayaan online yang terjadi minggu ini setelah sekelompok siswa dan orang tua mereka difoto membakar lembar kerja mereka pasca ujian PSLE hampir sama buruknya dengan pengamat yang marah yang menelepon 999.

Setiap aspek dari proses dan peserta mereka difitnah oleh pengamat, yang tidak membiarkan fakta bahwa mereka hampir tidak tahu apa-apa tentang acara tersebut menghentikan mereka untuk mencelanya.

Membuang buku teks yang bisa diberikan itu-, kata mereka – hanya untuk diberitahu kemudian bahwa tidak ada buku teks yang terluka, hanya kertas penilaian yang tidak mungkin digunakan kembali.

Beberapa kemudian mengubah nada mereka untuk mengatakan bahkan lembar kerja yang sudah selesai dapat diturunkan, jika tidak kepada siswa di sini, maka pasti bagi mereka yang berada di Afrika, tempat pembuangan hipotetis dunia untuk semua sampah. Mengingat banyaknya barang yang orang bersikeras kirim ke Afrika, itu mengejutkan benua belum tertekuk di bawah beratnya sendiri.

Yang lain berpendapat bahwa menghancurkan apa pun yang mengandung kata cetak sama saja dengan mengulangi penghancuran pengetahuan di bawah penguasa tirani masa lalu. Saya khawatir asap dari koran dan buku berjamur di bawah tempat tidur mereka dapat mempengaruhi penilaian mereka.

Mungkin satu-satunya penyebab kemarahan yang dapat dibenarkan adalah bahwa tindakan pembakaran merusak lingkungan. Alasan ini disebutkan oleh sekitar 3 persen pengunjuk rasa, kira-kira proporsi yang sama dari orang-orang yang membawa tas belanja mereka sendiri ke supermarket.

Faktanya adalah bahwa latihan pembakaran pekerjaan rumah – seperti yang kemudian dijelaskan oleh penyelenggaranya, seorang rekan di Singapore Press Holdings – tidak lebih dari cara katarsis untuk menghilangkan stres setelah PSLE back-breaking dan mempromosikan ikatan keluarga.

Itu bukan, seperti yang disarankan oleh para pencelanya, upaya untuk memberantas pembelajaran, protes terhadap sistem pendidikan, atau pendirian terhadap konten yang tidak pantas di lembar kerja (kecuali mungkin trigonometri).

Saya hampir tidak ingat mengambil PSLE, tetapi saya berani bertaruh bahwa saya tidak akan keberatan membakar pekerjaan rumah saya saat itu atau pada titik lain dalam 16 tahun sekolah saya, juga tidak akan membunuh cinta dan rasa hormat saya terhadap buku.

Saya bukan satu-satunya: pencarian Google tentang “pembakaran pekerjaan rumah” menghasilkan gambar gembira yang tak terhitung jumlahnya, acara pesta Facebook 2011, dan berita gembira yang mencerahkan bahwa tindakan itu dianggap sebagai kejahatan di Seattle.

Namun keganasan beberapa reaksi minggu ini membuat saya bertanya-tanya apakah ada sesuatu di dalam air yang membuat kita semua ekstra gelisah akhir-akhir ini. Sebagian besar darinya, seperti halnya penyimpangan dalam perilaku manusia modern, mungkin disebabkan oleh Internet.

Belum lama ini kata “netizen” bahkan tidak ada. Sekarang tidak hanya mereka di mana-mana, mereka tampaknya mengangkat senjata tentang segala hal.

Ungkapan “netizen marah” mengembalikan 67.700 hasil di Google. Ini tidak sebanyak 25,7 juta hit untuk “Miley Cyrus twerk” – yang mengarah pada beberapa kecurigaan bahwa jumlah orang yang kesal dengan gerakan tarian Miley Cyrus telah sangat dilebih-lebihkan – tetapi masih cukup signifikan untuk menyimpulkan bahwa netizen yang marah memang tren.

Sebuah studi baru-baru ini terhadap 200.000 pengguna media sosial China menemukan bahwa kemarahan adalah emosi Internet yang paling kuat, yang paling mungkin menyebar dengan cepat dan luas secara online.

Ini mungkin karena Internet memperburuk yang terburuk dalam diri kita: kebosanan dan penghakiman kita, dengan mudah terselubung dalam anonimitas.

Itu tidak membantu bahwa dunia tampaknya terjebak dalam tren kebenaran politik yang berlebihan, di mana setiap kata atau tindakan yang menyimpang dapat memicu kemarahan puluhan kelompok kepentingan yang satu-satunya alasan utamanya adalah tersinggung oleh hal-hal.

Jika Anda harus marah secara online, setidaknya salurkan kemarahan Anda ke penyebab yang benar: orang-orang yang berbagi posting yang mengatakan sedikit lebih dari “bagikan posting ini” atau yang terus-menerus bertanya apakah teman-teman mereka berlibur di luar negeri dapat membantu mereka membeli kembali produk besar yang harganya 14 sen lebih murah di luar negeri.

Untuk sisanya, mari kita coba sesuatu yang ada jauh sebelum Internet: empati dosis besar.

Mari kita hibur gagasan aneh bahwa orang mungkin tidak memiliki yang terburuk tetapi niat terbaik, beri semua orang manfaat dari keraguan – dan beri makan kucing-kucing itu burger keju yang sangat mereka inginkan.

[email protected]

Pembakaran buku adalah vandalisme murni

Oleh Ong Sor Fern

Pembakaran buku itu biadab.

Tidak jika, dan, atau tetapi. Tidak ada area abu-abu. Sederhana seperti cetak hitam putih di atas kertas.

Sebagai seseorang yang telah mencintai buku sepanjang hidup saya, gagasan membakar buku membuat saya jijik dan tindakan itu sendiri menimbulkan ketakutan di hati saya.

Pegang kudamu, aku mendengarmu berkata, bukankah kamu bereaksi berlebihan hanya sedikit? Lagi pula, kelompok orang tua dan anak-anak yang mengorganisir dan mengambil bagian dalam api unggun kecil buku dan makalah penilaian PSLE baru-baru ini hanya terlibat dalam sedikit latihan menghilangkan stres.

Bagi saya, tidak masalah jika itu adalah buku penilaian yang dibakar. Tindakan membakar buku, buku apa pun, adalah bagi saya. Ini adalah tindakan vandalisme.

Berdebat bahwa itu hanyalah sebuah buku penilaian, bagi saya, hanyalah awal dari lereng yang licin.

Begitu seseorang menolak satu buku sebagai sekali pakai dan tidak pantas, apa yang bisa menghentikan seseorang dari memutuskan buku lain berisi ide-ide yang tidak pantas dan karena itu perlu dibakar?

Dan jika buku mengandung ide-ide yang tidak menyenangkan, bagaimana dengan orang-orang yang percaya pada ide-ide yang tidak menyenangkan?

Qin Shi Huang membakar buku. Dan dia mengubur para sarjana hidup-hidup.

Spanyol membakar kodeks Maya. Dan mereka menyiksa dan membunuh orang-orang Maya atas nama membudayakan mereka.

Nazi membakar buku dan karya seni. Dan mereka bersalah atas genosida.

Anda mungkin berpikir saya membuat lompatan besar dalam logika di sini – membakar beberapa buku penilaian sangat jauh dari melakukan genosida.

Tetapi pembakaran buku memiliki hubungan yang panjang, terkenal, dan tidak terputus dengan kematian dan kehancuran. Ini sering menandakan pikiran sempit, intoleransi dan tidak manusiawi dalam suatu komunitas.

Ini bukan hanya tindakan membakar buku itu sendiri, tetapi kekuatan simbolis dari gerakan itu.

Dalam budaya besar sepanjang sejarah manusia, telah ada nilai tinggi yang melekat pada buku sebagai objek, sebagai simbol pembelajaran, penanda budaya, lencana kesopanan.

Dengan alasan yang baik, karena mereka membawa kebijaksanaan zaman, pengetahuan dengan susah payah diperoleh dan dicatat dari generasi ke generasi.

Buku pernah dihargai karena kelangkaannya – melek huruf adalah provinsi dari beberapa orang istimewa, dan menciptakan buku adalah proses yang melelahkan, maka pepatah pengetahuan adalah kekuatan karena dulu, secara harfiah, jadi, karena akses ke mereka dikendalikan dengan hati-hati oleh kekuatan yang ada.

Jadi menyerang buku itu, dan masih, merupakan langkah ampuh, yang menjelaskan mengapa pengganggu yang berkuasa, tiran dan diktator, selalu memusatkan perhatian pada buku sebagai target.

Mengatur pembakaran buku adalah tindakan yang mengandung makna dan bau ancaman sepanjang zaman.

Ini adalah formalitas upacara – menyatukan orang-orang untuk menyaksikan serangan komunal pada objek yang mewakili yang terbaik dari upaya dan kecerdasan manusia – yang mengisi saya dengan kengerian dan ketakutan pada implikasinya.

Tindakan itu menandakan pengabaian yang riang, dan antipati aktif terhadap, apa yang harus diperjuangkan setiap orang – pembelajaran, pengetahuan, budaya.

Kasus baru-baru ini di Singapura sangat menyedihkan karena orang tua yang mengizinkan, bahkan mendorong, anak-anak mereka untuk mengambil bagian dalam tindakan yang resonansinya jelas tidak mereka pahami.

Anak-anak dapat dimaafkan karena mereka tidak tahu lebih baik. Tetapi apakah orang dewasa yang mendalangi tindakan vandalisme ini memikirkan pesan yang mereka sampaikan kepada anak-anak mereka? Apakah mereka menganggap bahwa dengan membakar buku, mereka merusak nilai inheren dari pengejaran pengetahuan?

Menyalahkan semuanya pada stres yang diciptakan oleh sistem pendidikan pressure cooker bukanlah alasan.

Sistemnya ada di sana, Anda bisa membelinya atau tidak. Pilihannya terserah Anda sebagai orang tua untuk mengajarkan nilai-nilai yang ingin Anda tanamkan pada anak-anak Anda.

Sama seperti pilihan ada di sana untuk menemukan cara untuk menghilangkan stres yang tidak menyerang simbol kecerdasan dan imajinasi.

Keputusan itu – untuk membakar buku – ironisnya menunjukkan mengapa kita sangat, mendesak, membutuhkan lebih banyak buku dalam budaya kita.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Proudly powered by WordPress | Theme: Cute Blog by Crimson Themes.