Nicole Seah dari NSP membuka “tahun terburuk” dalam hidupnya

Dia membuat percikan politik dalam Pemilihan Umum 2011 dengan ketenangan dan kepercayaan diri di luar 24 tahun, tetapi tokoh oposisi Nicole Seah telah secara terang-terangan mengungkapkan perjuangan dan keraguan dirinya sejak didorong menjadi sorotan.

Dia telah digunakan untuk profil publiknya oleh orang lain dan telah menderita pemerkosaan dan ancaman pembunuhan terhadap dia dan keluarganya.

Pada tahun lalu, dia telah kehilangan dua pekerjaan dan neneknya didiagnosis menderita kanker perut – berita yang menyebabkan dia mengalami serangan panik fisik.

Dia juga terjangkit demam berdarah, tulisnya dalam sebuah posting Facebook pada hari Sabtu yang sejak itu mengumpulkan lebih dari 2.900 suka pada Minggu malam.

Masalah kesehatan ini adalah bagian dari “kehancuran” dan membuatnya masuk dan keluar dari rumah sakit selama “tahun terburuk dalam hidup saya sejauh ini.”

Seah, sekarang berusia 27 tahun, mengatakan bahwa menjadi sorotan politik sejak 2011, ketika dia bersaing di Marine Parade GRC dengan tiket Partai Solidaritas Nasional (NSP), menyebabkan dia merasa lumpuh oleh harapan publik dan tidak berdaya ketika bertemu dengan mereka yang membutuhkan.

“Saya merasa seperti penipu diundang untuk berbicara di konferensi di mana-mana. Maksud saya, saya memiliki pendapat tentang beberapa hal, tetapi saya belum ahli dalam segala hal atau apa pun,” tulisnya.

“Saya merasa sangat sadar diri tentang perlunya tampil atau terlihat dengan cara tertentu, supaya orang tidak pergi dengan perasaan bahwa mereka telah ditipu. Aku hanya menipu diriku sendiri.”

Dia juga berkencan dengan dua hingga tiga pria yang “jelas lebih tertarik pada profil publik saya daripada siapa saya sebenarnya sebagai pribadi,” ungkapnya.

Seah, yang merupakan asisten sekretaris jenderal kedua NSP, sedang cuti dari partai pada bulan lalu dan tidak menanggapi pertanyaan media pada hari Minggu.

Dalam catatan Facebook-nya, dia juga menyebut dukungannya terhadap kandidat presiden Tan Jee Say pada tahun 2011 sebagai “kesalahan yang mengerikan dan tidak dapat diubah,” dan sesuatu yang telah dia “pelintir”.

Dia menambahkan bahwa dia bersyukur atas pelajaran yang telah dia pelajari. Ini termasuk belajar untuk melepaskan, menyadari betapa sedikit hal-hal materi penting, tidak mengambil jalan pintas dan menyadari bahwa “ketika Anda memiliki tujuan yang lebih besar dalam pikiran, jalan untuk mencapainya adalah maraton untuk hidup.”

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Proudly powered by WordPress | Theme: Cute Blog by Crimson Themes.