Berlusconi mengatakan presiden harus mengampuninya, mengecam ‘kudeta’

Roma (ANTARA) – Mantan Perdana Menteri Italia Silvio Berlusconi pada Sabtu menyerukan pengampunan presiden menyusul hukumannya atas penipuan pajak dan mengatakan pengusirannya dari parlemen dalam pemungutan suara pekan depan akan menjadi “kudeta”.

Pada hari Rabu Senat akan memberikan suara apakah Berlusconi yang berusia 77 tahun harus kehilangan kursinya, setelah ia dinyatakan bersalah pada bulan Agustus karena mendalangi sistem yang kompleks dan ilegal untuk mengurangi tagihan pajak perusahaan medianya Mediaset.

“Kaum kiri seharusnya tidak membayangkan bahwa kita akan membiarkan kudeta ini berlanjut tanpa tanggapan apa pun,” kata Berlusconi kepada majelis pengikut muda partai kanan-tengahnya Forza Italia (Go Italy!).

Pemungutan suara diperkirakan akan melawan miliarder media-mogul, dengan Partai Demokrat Perdana Menteri Enrico Letta dan Gerakan 5-Bintang anti-kemapanan keduanya mendukung pengusirannya.

Berlusconi, yang selalu memprotes ketidakbersalahannya, mengatakan Presiden Giorgio Napolitano harus memberinya pengampunan tanpa melalui prosedur normal yang menurut Napolitano akan diperlukan.

“Presiden seharusnya tidak ragu sedikit pun untuk mengambil langkah yang membatalkan kehinaan pelayanan masyarakat tanpa saya mengajukan permintaan, karena saya memiliki martabat untuk tidak memintanya,” kata Berlusconi.

Pengadilan Milan menghukum perdana menteri empat kali itu empat tahun penjara, diubah menjadi satu tahun tahanan rumah atau dalam pelayanan masyarakat.

Dalam pidatonya yang penuh gairah, Berlusconi mengatakan bahwa diperintahkan untuk “membersihkan toilet”, dalam pelayanan masyarakat akan “mengekspos bukan hanya saya tetapi negara kita untuk diejek”.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Proudly powered by WordPress | Theme: Cute Blog by Crimson Themes.