Remaja Malaysia dipaksa menjadi scammer setelah jatuh cinta pada iklan pekerjaan

Ketika remaja Malaysia Ah Heng (bukan nama sebenarnya) melihat sebuah posting Facebook pada bulan Februari mengiklankan pekerjaan untuk posisi layanan pelanggan di Kamboja, dia tertarik.

Pekerjaan itu menjanjikannya RM4.000 (S $ 1.250), yang lebih dari apa yang diperoleh Ah Heng, 19, setiap bulan sebagai asisten toko telepon di rumah.

Tapi itu adalah awal dari cobaan tiga bulan di mana ia akan dipaksa bekerja untuk sindikat penipuan transnasional, yang diduga mencuri jutaan dolar dari para korban.

Tergoda oleh gaji yang lebih tinggi, Ah Heng meninggalkan kampung halamannya di Kepong, di Kuala Lumpur, pada 18 Februari ke Sihanoukville, sebuah kota pesisir di Kamboja.

Ah Heng berkata: “Saya pikir, dengan gaji ini, saya akan dapat memiliki kehidupan yang lebih baik.”

Dia berbicara kepada The Sunday Times, dalam wawancara eksklusif tiga jam yang difasilitasi oleh Global Anti-Scam Organisation (Gaso), sebuah kelompok yang dikelola sukarelawan yang memperingatkan masyarakat tentang penipuan dan mendukung korban.

Gaso adalah salah satu dari beberapa organisasi yang terlibat dalam operasi transnasional pada 5 April yang dipimpin oleh Polisi Kerajaan Malaysia dan Polisi Nasional Kamboja untuk menjamin pembebasan 16 warga Malaysia, termasuk Ah Heng, yang mengaku telah dipaksa menjadi penipu.

Interpol, yang juga terlibat dalam operasi itu, mengatakan kepada The Sunday Times bahwa di antara 16 warga Malaysia, ada 15 pria dan satu wanita.

Interpol mengatakan: “Pihak berwenang di kedua negara percaya ada lebih banyak korban dari kelompok kriminal dan penyelidikan yang sedang berlangsung didukung oleh unit Perdagangan Manusia dan Penyelundupan Migran Interpol.”

Sihanoukville, tempat 16 warga Malaysia ditemukan, diyakini sebagai rumah bagi beberapa sindikat penipuan, menurut laporan oleh Al Jazeera dan Nikkei Asia.

Berdasarkan foto-foto yang dilihat oleh The Sunday Times, sindikat mengambil alih gedung-gedung tinggi yang ditinggalkan, yang dijaga ketat dan dipagari. Di dalam tembok itu, scammers dari berbagai negara menghubungi ratusan orang setiap hari melalui platform media sosial, berharap menemukan korban penipuan.

Untuk memastikan mereka tidak melarikan diri, mereka yang bekerja di sindikat disimpan di bawah pengawasan ketat, dengan CCTV di mana-mana dan telepon pekerja diperiksa secara teratur. Ah Heng berkata dia sudah cukup makan, tetapi kondisi hidupnya kotor.

Di Singapura, lebih dari $ 1 miliar telah hilang oleh korban penipuan sejak 2016. Tahun lalu, para korban di Singapura kehilangan setidaknya $633,3 juta karena penipuan, hampir 21/2 kali lipat dari $268,4 juta yang dicuri oleh scammers pada tahun 2020.

Pada 31 Mei, Kepolisian Singapura mengatakan bahwa antara Januari dan Mei tahun ini, Komando Anti-Penipuannya menangkap tujuh sindikat yang berbasis di Malaysia dan Taiwan, dengan hampir 50 anggota sindikat ditangkap.

Sindikat ini bertanggung jawab atas lebih dari 60 kasus pekerjaan, cinta internet, phishing, dan penipuan peniruan identitas resmi China.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Proudly powered by WordPress | Theme: Cute Blog by Crimson Themes.