Dewan Pendidikan Raffles mengatakan tuduhan terhadapnya di India ‘tanpa dasar hukum’

SINGAPURA (THE BUSINESS TIMES) – Raffles Education Corporation (REC) pada hari Kamis (2 Juni) mengatakan telah mengetahui bahwa surat panggilan telah dikeluarkan oleh hakim India terhadap perusahaan, direktur, karyawan, dan konsultan tertentu saat ini dan sebelumnya.

Saran dari penasihat hukumnya di India adalah bahwa tuduhan itu “tanpa dasar dan tanpa dasar”.

Pembaruan terbaru berkaitan dengan sebuah kasus, pertama kali diumumkan pada Oktober tahun lalu, terdaftar di Economic Offences Wing (EOW) dari Polisi Delhi.

REC sebelumnya mengumumkan bahwa laporan penutupan telah diajukan. Namun dalam pengajuan Kamis, REC mengatakan kasus itu telah dibuka kembali menyusul tuduhan yang dibuat oleh perusahaan yang terkait dengan Shantanu Prakash, pendiri Educomp Solutions dan mantan mitra bisnis REC.

Setelah menyelesaikan penyelidikan lebih lanjut, EOW telah mengajukan lembar tuduhan ke pengadilan distrik di Delhi menuduh, antara lain, pencurian, pemalsuan dan pemerasan terhadap Prakash dan rekan-rekannya.

Hakim pengadilan telah memerintahkan surat panggilan dikeluarkan terhadap perusahaan dan ketuanya Chew Hua Seng, direktur Lim How Teck dan He Jun, dan mantan direktur Gan Hui Tin dan Teo Cheng Lok.

Surat panggilan juga dikeluarkan terhadap karyawan saat ini: istri Chew, Doris Chew, putranya Chew Han Wei, direktur hukum John Tham dan Saurabh Sharma – konsultan untuk salah satu anak perusahaan yang sepenuhnya dimiliki REC di India.

Perusahaan dan terdakwa belum menerima layanan panggilan semacam itu, kata REC.

Dalam pengajuannya, kelompok itu mengatakan bermaksud untuk “mempertahankan posisinya dengan ketat”. Ada juga “peluang bagus” untuk membatalkan kasus ini, menurut penasihat hukumnya di India.

Penasihat hukum kelompok India berpandangan bahwa orang-orang yang dituduh sebagai direktur atau manajemen kunci disebutkan dalam lembar tuduhan hanya berdasarkan penunjukan mereka di perusahaan pada waktu yang relevan.

Untuk orang-orang yang dituduh yang merupakan karyawan tetapi bukan direktur atau manajemen puncak, penasihat India percaya bahwa mereka juga dapat berhasil mempertahankan tantangan terhadap panggilan karena tuduhan terhadap mereka juga tanpa dasar dan tanpa dasar.

Perintah pemanggilan dan proses yang dihasilkan terhadap perusahaan dan terdakwa lainnya dapat dikatakan sebagai “penyalahgunaan proses hukum”, kata REC.

REC, Educomp dan Mr Prakash telah memiliki perselisihan yang sudah berlangsung lama.

Pengadilan arbitrase di India telah mengeluarkan putusan arbitrase terhadap Educomp dan memberikan ganti rugi REC sekitar 163,2 juta rupee (S $ 2,9 juta) – keputusan yang menurut REC Educomp sampai saat ini gagal dipatuhi. Proses arbitrase adalah mengenai pelanggaran atas perjanjian pembelian saham.

REC juga mengulangi poin-poin dari pengumuman sebelumnya bahwa Prakash memiliki beberapa penyelidikan perdata dan pidana yang tertunda di India terhadapnya.

Saham REC diperdagangkan datar di 6,1 sen pada pukul 2 siang pada hari Jumat.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Proudly powered by WordPress | Theme: Cute Blog by Crimson Themes.