Dengan memperhatikan hubungan China, dan AS, universitas-universitas Jepang akan menyaring sarjana asing

Jepang meminta universitas untuk pengawasan yang lebih besar terhadap mahasiswa dan cendekiawan asing untuk mencegah kebocoran teknologi ke tempat-tempat seperti China, sebagian untuk keamanan nasionalnya sendiri tetapi juga untuk melindungi pertukaran dengan universitas-universitas AS dan Eropa.

Sementara banyak negara Barat memiliki langkah-langkah untuk mencegah spionase di kampus mereka dengan penyaringan ketat dan hukuman untuk pelanggaran, para ahli mengatakan Jepang telah menjadi mata rantai yang lemah mengingat pelukan mahasiswa asing yang sering tidak terkendali.

Serangkaian penangkapan AS terhadap akademisi China dalam beberapa tahun terakhir karena dicurigai memata-matai adalah peringatan bagi Jepang, kata para pejabat.

“Di seluruh dunia, kontrol ekspor semakin ketat pada negara-negara asing seperti China,” kata seorang pejabat Kementerian Perdagangan Jepang yang membantu perguruan tinggi mengembangkan cara untuk memantau transfer teknologi dan siswa berisiko tinggi.

“Kami ingin universitas-universitas Jepang dipercaya untuk keamanan dan kontrol perdagangan mereka sehingga penelitian bersama dengan Amerika Serikat atau Eropa dapat dilanjutkan,” kata pejabat itu, yang menolak disebutkan namanya karena ia tidak berwenang untuk berbicara kepada media.

Pada saat gangguan rantai pasokan melemahkan, pencurian kekayaan intelektual dan serangan cyber, keamanan ekonomi telah menjadi prioritas utama bagi pembuat kebijakan secara global dan bidang penting kerja sama diplomatik.

Para pejabat tidak menunjuk pada insiden spesifik di Jepang yang mendorong kampanye tetapi mengatakan bahwa negara tersebut membutuhkan perbaikan di daerah tersebut, paling tidak agar perguruan tinggi dapat mempertahankan hubungan dengan AS dan mitra Barat lainnya.

Dorongan untuk meningkatkan pemantauan di dunia akademis adalah bagian dari dorongan untuk memperluas kontrol ekspornya, bersamaan dengan RUU keamanan ekonomi baru yang disahkan bulan ini.

Ketika ketegangan Barat dengan China tumbuh, Perdana Menteri Fumio Kishida dan Presiden AS Joe Biden yang berkunjung diperkirakan akan menegaskan kembali koordinasi yang lebih besar pada teknologi, rantai pasokan, dan bidang lain minggu ini di Tokyo.

Di bawah pedoman baru, efektif bulan ini, universitas diminta untuk melakukan pemeriksaan latar belakang dan menandai orang-orang yang berkepentingan, seperti mereka yang memiliki hubungan dengan pemerintah asing atau lembaga terkait pertahanan.

Sebelumnya, penyaringan terbatas pada kasus orang yang mencoba mengirim informasi dan barang yang berpotensi sensitif ke luar negeri.

Penyaringan baru dirancang sebagai lapisan tambahan di atas prosedur visa imigrasi.

Sampai sekarang, misalnya, seorang sarjana Cina yang disubsidi oleh pemerintahnya akan menghadapi beberapa rintangan mengambil kursus doktor dalam teknologi radar mutakhir di Jepang dan kemudian pulang untuk menempatkan penelitian untuk digunakan untuk keperluan militer.

Sarjana yang sama mungkin telah ditolak sebagai kandidat berisiko tinggi di AS, di mana taruhannya tinggi untuk universitas; bersama dengan individu, mereka dapat dimintai pertanggungjawaban atas pelanggaran kontrol ekspor.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Proudly powered by WordPress | Theme: Cute Blog by Crimson Themes.