Barat harus bersiap untuk ‘jangka panjang’ di Ukraina, kata kepala NATO

WASHINGTON (AFP) – Negara-negara Barat perlu bersiap untuk “perang gesekan” yang panjang di Ukraina, kepala NATO Jens Stoltenberg memperingatkan pada Kamis (2 Juni) setelah pembicaraan Gedung Putih dengan Presiden AS Joe Biden.

“Kita hanya harus siap untuk jangka panjang,” kata sekretaris jenderal kepada wartawan.

“Karena apa yang kita lihat adalah bahwa perang ini sekarang telah menjadi perang gesekan.”

Stoltenberg mengatakan Ukraina “membayar harga tinggi untuk membela negara mereka sendiri di medan perang, tetapi juga kita melihat bahwa Rusia mengambil korban yang tinggi.”

Sementara menegaskan kembali bahwa NATO tidak ingin memasuki konfrontasi langsung dengan Rusia, Stoltenberg mengatakan aliansi militer Barat memiliki “tanggung jawab” untuk mendukung Ukraina.

“Sebagian besar perang – juga, kemungkinan besar perang ini – pada tahap tertentu akan berakhir di meja perundingan, tetapi apa yang kita tahu adalah bahwa apa yang terjadi di sekitar meja perundingan sangat erat kaitannya dengan situasi di lapangan, di medan perang,” katanya.

Ketika ditanya apakah Ukraina ditekan oleh Barat untuk menerima kehilangan wilayah untuk menegosiasikan perdamaian, Stoltenberg mengatakan “bukan bagi kita untuk memutuskan atau memiliki pendapat yang kuat apa yang harus diterima atau tidak diterima Ukraina.”

Kepala NATO tidak akan mengomentari apakah aliansi itu membahas pengawalan angkatan laut untuk mendapatkan ekspor biji-bijian diblokir di Ukraina melalui blokade Rusia di pantai Ukraina, tetapi mengatakan dia menyambut baik upaya untuk menemukan solusi.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Proudly powered by WordPress | Theme: Cute Blog by Crimson Themes.