Warga Singapura memiliki ‘kewajiban untuk bersikap baik kepada pekerja asing’

Singapura memiliki undang-undang untuk melindungi hak-hak pekerja asing tetapi warga negara juga memiliki tanggung jawab untuk bersikap baik dan manusiawi terhadap mereka, kata Profesor Chan Heng Chee kemarin.

Kebanyakan orang di sini sudah memiliki rasa kesopanan, katanya dalam sambutan pembukaan di acara kelompok pekerja migran, dan akan membantu orang asing yang membutuhkan dan tidak menyesali Pemerintah membantu orang miskin dan lanjut usia.

Atribut ini harus dikembangkan dan diperluas ke bagaimana pekerja migran diperlakukan, menurut Prof Chan, yang merupakan Perwakilan Singapura untuk Komisi Antarpemerintah ASEAN tentang Hak Asasi Manusia.

“Seharusnya bukan hukum yang memaksa kita untuk melakukannya. Kita harus memperlakukan mereka dengan baik, memberi mereka makan secara memadai, memberikan waktu istirahat, dan pelecehan terhadap pekerja harus dikesampingkan,” katanya dalam pidato pembukaan di sebuah acara yang diselenggarakan oleh Organisasi Kemanusiaan untuk Ekonomi Migrasi, atau Rumah.

Acara ini diadakan untuk melatih pengacara dan sukarelawan dari organisasi non-pemerintah dalam mengadvokasi hak-hak migran.

Ms Chan mengatakan bahwa Singapura pada umumnya memperlakukan pembantu mereka dengan baik, dan itu adalah sekelompok kecil majikan yang salah yang menjadi masalah.

“Tapi kita tidak boleh memiliki kelompok itu, bahkan kelompok kecil, di masa depan,” katanya.

Dia menyebutkan dua pihak lain memiliki peran dalam memastikan hak-hak pekerja migran – negara tuan rumah dan negara “pengiriman”.

Pemerintah tuan rumah perlu mengeluarkan undang-undang dan peraturan untuk melindungi kesejahteraan pekerja migran, kata Prof Chan, yang juga seorang duta besar.

Di Singapura misalnya, 211.000 pembantu rumah tangga harus, di antara kondisi lainnya, berusia minimal 23 tahun, menghadiri program menetap, dan diberi hari istirahat wajib seminggu sekali.

Dia mengatakan bahwa negara-negara “pengiriman” harus memastikan bahwa mereka yang di bawah umur tidak dikeluarkan dengan paspor palsu yang mengatakan mereka lebih tua.

Acara sehari penuh di Riverview Hotel juga menampilkan para peserta berbagi pengalaman mereka dalam hukum perdagangan manusia dan migrasi.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Proudly powered by WordPress | Theme: Cute Blog by Crimson Themes.