Ribuan orang berunjuk rasa menentang serangan pesawat tak berawak AS di Pakistan

PESHAWAR, Pakistan (AFP) – Ribuan aktivis sayap kanan Pakistan yang dipimpin oleh pemain kriket yang berubah menjadi politisi Imran Khan pada hari Sabtu melakukan protes terhadap serangan pesawat tak berawak Amerika Serikat, mengancam akan memblokir rute pasokan NATO jika serangan berlanjut.

Para aktivis membakar bendera AS sebagai tanda protes, kata seorang wartawan AFP di tempat kejadian di Peshawar, tempat unjuk rasa berlangsung.

Seorang pejabat senior polisi di Peshawar mengatakan kepada AFP bahwa sekitar 15.000 aktivis berpartisipasi.

Unjuk rasa itu diselenggarakan bersama oleh partai Pakistan Tehreek-e-Insaaf (PTI) pimpinan Khan, bersama partai Islam Jamaat-e-Islami dan partai lokal Awami Jamhoori Itehad.

Ketiganya membentuk pemerintahan koalisi yang dipimpin oleh PTI di provinsi Khyber Pakhtunkhwa barat laut.

Khan menyerukan blokade total konvoi NATO ke Afghanistan untuk menekan AS agar meninggalkan program drone-nya.

“Kami tidak akan membiarkan pasokan NATO lewat dari Khyber Pakhtunkhwa dan dalam hal apapun akan menghentikan serangan pesawat tak berawak,” kata Khan pada pertemuan itu.

Pasokan NATO ditangguhkan pada hari Sabtu karena rapat umum, yang diadakan pada rute yang sama yang digunakan oleh truk NATO.

Seorang pejabat pemerintah setempat mengatakan bahwa itu tidak akan berdampak besar pada pasokan karena biasanya lebih sedikit pada akhir pekan.

Khan menuduh Amerika Serikat menggunakan serangan pesawat tak berawak untuk membunuh kepala Taliban Hakimullah Mehsud sebagai bagian dari upaya untuk menyabotase pembicaraan damai potensial di Pakistan.

Mehsud tewas dalam serangan pesawat tak berawak di wilayah suku Waziristan Utara pada 2 November, memicu kemarahan di negara itu.

Pemerintah Pakistan mengatakan pembunuhan itu menghancurkan kemajuan menuju pembicaraan untuk mengakhiri pemberontakan berdarah enam tahun Taliban yang telah menewaskan ribuan tentara, polisi dan warga sipil.

Pada hari Kamis, serangan pesawat tak berawak AS lainnya menewaskan enam orang, termasuk seorang pemimpin senior jaringan Haqqani yang kejam yang disalahkan AS atas beberapa serangan paling mematikan di negara tetangga Afghanistan.

Serangan itu menghantam sebuah seminari agama di distrik Hangu, Khyber Pakhtunkhwa, yang berada di bawah yurisdiksi pemerintah provinsi PTI Khan.

Serangan pesawat tak berawak sangat tidak populer di Pakistan, dan Islamabad secara terbuka mengutuk mereka sebagai kontra-produktif dan pelanggaran kedaulatan, meskipun pemerintah sebelumnya telah memberikan dukungan diam-diam kepada mereka.

AS menganggap serangan itu sebagai alat yang sangat efektif dalam perang melawan militansi Islam.

Khan sebelumnya menetapkan batas waktu 20 November untuk menghentikan serangan pesawat tak berawak dan mengancam akan memblokir konvoi NATO di barat laut Khyber Pakhtunkhwa, di mana PTI memimpin pemerintah koalisi.

Tetapi pada hari Sabtu dia mengatakan dia akan membawa masalah ini ke pengadilan tinggi negara itu dan, jika perlu, ke pengadilan internasional.

Pakistan adalah rute transit utama untuk misi pimpinan AS di Afghanistan yang terkurung daratan, terutama ketika pasukan NATO mundur pada akhir tahun depan.

Banyak truk sekarang benar-benar menghapus peralatan NATO setelah 12 tahun perang.

Jalan raya yang digunakan oleh truk pasokan NATO terletak pada pemerintah federal, yang dipimpin oleh Perdana Menteri Nawaz Sharif.

Namun para analis mengatakan kemampuan Sharif untuk mengeluarkan tuntutan ke Washington dibatasi oleh fakta bahwa AS bulan lalu setuju untuk melepaskan sekitar US $ 1,6 miliar (S $ 2 miliar) dalam bantuan ke Pakistan.

Selain itu, Pakistan baru saja memulai paket pinjaman Dana Moneter Internasional baru senilai US $ 6,7 miliar dengan dukungan dari Washington.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Proudly powered by WordPress | Theme: Cute Blog by Crimson Themes.