Militan Pakistan menculik 11 guru dalam kampanye vaksinasi polio

Kabul (ANTARA) – Militan menculik 11 guru Pakistan yang terlibat dalam kampanye vaksinasi polio untuk anak-anak sekolah pada Sabtu, kata para pejabat, yang terbaru dalam serangkaian serangan terhadap petugas kesehatan yang berusaha memberantas penyakit mematikan itu.

Para guru diambil dari Sekolah Umum Hira swasta di daerah Bara dari lembaga suku Khyber, salah satu daerah suku semi otonom di sepanjang perbatasan dengan Afghanistan. Orang-orang bersenjata tiba tepat setelah tim yang memberikan vaksin polio telah pergi, kata para pejabat.

Pejabat setempat Khyali Gul mengatakan orang-orang bersenjata itu membawa para guru ke daerah yang dikuasai oleh pemimpin militan Mangal Bagh dan kelompok Lashkar-e-Islam yang berafiliasi dengan Taliban.

“Mangal Bagh dan anak buahnya menentang vaksinasi polio untuk anak-anak dan tidak mengizinkan tim untuk mengimunisasi anak-anak di daerah mereka,” kata Gul.

Pejabat Khyber lainnya, yang berbicara dengan syarat anonim, mengatakan para guru telah dibawa ke daerah di mana pasukan keamanan tidak dapat masuk karena kehadiran militan. Diharapkan mereka akan dibebaskan setelah negosiasi dengan para tetua setempat, kata pejabat itu.

Orang-orang bersenjata sering menyerang pekerja vaksinasi polio di Pakistan. Militan menuduh mereka sebagai mata-mata Barat atau bagian dari rencana untuk mensterilkan Muslim. Seorang pemimpin militan mengatakan dia hanya akan mengizinkan vaksinasi di daerahnya jika serangan pesawat tak berawak AS berhenti.

Kampanye pemberantasan global telah mengurangi kasus polio sebesar 99,9 persen dalam tiga dekade terakhir, tetapi tetap endemik di Nigeria, Afghanistan dan Pakistan.

Hanya ada 223 kasus tahun lalu, menurut Global Polio Eradication Initiative, tetapi selama penyakit itu tetap ada di kantong, ia dapat menginfeksi kembali negara-negara yang sebelumnya dibersihkan.

Penyakit ini sangat menular dan dapat menyebabkan kelumpuhan ireversibel.

Di Pakistan selatan, enam orang tewas dan 52 luka-luka ketika Taliban membom lingkungan yang didominasi Syiah di kota selatan Karachi, kata wakil inspektur jenderal polisi Javed Odho.

Juru bicara Taliban Shahid Shahidullah mengatakan serangan itu sebagai pembalasan atas kekerasan sektarian di kota Rawalpindi seminggu yang lalu. Delapan siswa seminari Sunni tewas dalam bentrokan dengan Syiah.

“Kami merencanakan serangan besar-besaran terhadap komunitas Syiah, karena mereka adalah musuh Islam,” kata Shahidullah.

“Kami yakin kerabat siswa yang tewas dari Madrasah Rawalpindi akan membalas dendam dari darah Syiah.”

Syiah membentuk sekitar 20 persen dari 180 juta orang Pakistan. Dalam beberapa tahun terakhir, kekerasan terhadap mereka telah meningkat ketika ekstremis Sunni berusaha mengusir mereka keluar dari negara itu.

Lingkungan Syiah telah diserang dengan bom truk dan anak-anak telah ditembak dalam perjalanan mereka ke sekolah.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Proudly powered by WordPress | Theme: Cute Blog by Crimson Themes.